Menggunakan Monkey!

Beberapa hari ini, gw lagi mikirin gimana caranya supaya VPS gw, yg memorynya cuman 256M bisa punya memory tambahan. Selama ini gw pake nginx, dan karena VPS gw memorynya rada terbatas, gw install dengan

$ sudo apt-get install nginx-light

Belum yakin sih, nginx-light ini nginx yg lebih ringan atau gak, jika dibandingin sama nginx atau bahkan nginx-extra atau nginx-full, gak ngerti juga. Mungkin karena lebih ringan, jadinya pake nama light, haha sok tau nih.

Nah, si nginx ini emang make memory kecil, jadi masih bisa lah untuk handle web, soalnya juga pengunjung blog ini cuman web spider aja :)

Cuman karena gw juga ada aplikasi yang jalan dibelakang (background), yang juga butuh MySQL jadi mesti mikir2 lagi. MySQL udah gw setting pake setingan sederhana sih, cuman aktifin MyISAM aja, InnoDB udah gw disable, tapi teteepppp makan memory.

Juga karena web ini cuman buat serve static HTML, gw jadi mikir2 untuk mengganti dengan yg lebih light lagi, nyari2 di uum gugel, akhirnya nemuin monyet.

Gw gak (atau belum) nemuin paket debiannya, jadi masih install manual.

Begitu nyala, memory yg dipake cuman 500~650KiB, gak sampe 1MiB, kalo nginx masih bisa sampe 1.2MiB.

Yahhh lumayan ah, tapi gw belom berani buat jadiin si monyet ini sebagai web server utama di web yang banyak trafficnya.

Masih ujicoba :)

UPDATE (2014-11-12 13:41)

Ternyata sampe 1MiB juga tuh, catatannya ini bukan web yang sibuk, jadi pengen tau gmn kalo di web sibuk ya.

root@arie:~# ./ps_mem.py | awk '/monkey|Program/'
 Private  +   Shared  =  RAM used   Program
840.0 KiB + 186.0 KiB =   1.0 MiB   monkey: server

Tambahannya, si monyet blom support redirect per URL keknya, atau gw yg blom tau gmn setingannya. Karena dulunya pake Kohana, ada banyak URL yang pengen gw redirect ke URL baru.